Peluang Bisnis Kemitraan Kedai Kopi

Kopi. Meski pahit, justru menjadi minuman favorit banyak orang di seluruh dunia, termasuk di Indonesia. Penikmatnya tak hanya golongan tua saja, kawula muda juga mulai menyukai kopi.

Berpegang dari makin banyaknya penyuka kopi tersebut, peluang bisnis terbuka lebar. Banyak penjaja kopi yang menawarkan kemitraan dengan investasi yang enggak gede-gede amat. Cukup merogoh kocek Rp 5 juta hingga Rp 6 juta, Anda sudah bisa menjadi pengusaha kopi.

Berikut dua tawaran kemitraan yang bisa masuk daftar bidikan Anda:

On The Spot Coffee

On The Spot Coffee (OTSC) mulai menjaring mitra sejak Juni 2010. Dalam tempo empat bulan, mereka berhasil menjala 10 mitra.

Sejatinya, Eko Junaidi, pemilik OTSC, mengungkan, OTSC sudah menancapkan kuku bisnisnya sejak 2006 lalu di wilayah Bekasi. Berbekal tekad mengembangkan usaha lebih besar, ia memberanikan diri menawarkan kemitraan. “Karena, kopi adalah minuman yang disukai oleh semua kalangan,” ujar dia.

OTSC menawarkan tiga paket investasi. Pertama, paket senilai Rp 3 juta untuk konsep bazar. Kedua, Rp 6 juta untuk gerai atau boothKetiga, mini kafe dengan investasi sebesar Rp 16 juta. “Paket investasi ini sudah mencakup peralatan dan training pengenalan produk,” ucap Eko.

Keunggulan yang diusung OTSC adalah, kenikmatan rasa kopi racikannya. OTSC memilih bahan dasar kopi arabika dan robusta.

Saat ini, OTSC menjual 12 jenis kopi dengan pelbagai varian, seperti original, blackcoffee, vanila late, dancapuccino. Harga jualnya cukup terjangkau, sekitar Rp 7.000 per cup dengan pilihan panas atau dingin.

Saban hari, untuk paket gerai dengan investasi sebesar Rp 6 juta, Eko dapat menjual rata-rata 35 cup kopi. Dengan hasil penjualan tersebut, omzet yang diraup sekitar Rp 6 juta per bulan. “Jadi maksimal 4 bulan sudah balik modal,” ujar pria 34 tahun ini.

Tak cuma kopi, Eko mengonsep gerai kopinya dengan menawarkan menu lain, semisal teh melati dan teh tarik. Ada pula kudapan seperti donat dan brownies. Untuk menu makanan ringan, ia membebaskan mitranya untuk menyediakan panganan tersebut sesuai keinginan. “Namun tetap dengan pengawasan pusat,” katanya.

Yodhi Ahyadi, mitra OTCS, optimistis dalam tempo empat bulan ia bisa balik modal. Pada bulan pertama saja, gerainya yang ada di Cileungsi, Bogor berhasil menjual 25 cup per hari. Bulan kedua naik menjadi 30-50 cup per hari. Omzet per bulan yang dikantongi sekitar Rp 5 juta.

Camp Coffee

Mengusung moto Rasa Mantap, Harga Terjangkau, Lulu Candrasari, pemilik Camp Coffee, merintis usahanya bersama sang suami sejak September 2010. “Kalau sedang ngumpul pasti yang dicari kopi dan itu yang membuat saya berani untuk berbisnis kopi,” ungkap Lulu.

Sejauh ini, sudah tiga outlet Camp Coffee berdiri di Surabaya dan Sidoarjo, Jawa timur. Lulu pun mulai menawarkan kemitraan dengan investasi sekitar Rp 5 jutaan. Ia menjanjikan, empat bulan sudah bisa balik modal.

Permintaan sudah datang dari Jakarta dan Kalimantan. “Saya tidak ingin hanya menjual dan mendapatkan untung semata. Bagi saya, mitra jauh lebih penting karena saya mengangap kepuasaan mitra juga salah satu keberhasilan saya membangun usaha menjual kopi,” kata Lulu.

Khoerussalim Ikhsan, Konsultan Wirausaha dan Praktisi Bisnis, mengatakan, bisnis kopi memang tengah menjamur karena cukup menguntungkan dan menjanjikan. “Apalagi, jika bisnis ini dimulai di kota-kota besar, karena masyarakat kota sekarang ini telah menjadikan kopi sebagai gaya hidup,” ujar dia.

Selain lokasi, menurut dia, banyak hal yang perlu diperhatikan dalam mengelola bisnis kopi. Yakni, pengelolaan sistem, sumber daya manusia, rasa kopi, brand image kopi hingga pemasaran. “Seringkali bisnis kemitraan terhambat dengan bujet yang sedikit,” jelas Khoerussalim. (peluangusaha.kontan.co.id)

Pos ini dipublikasikan di Peluang Bisnis dan tag , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s